Membangun kepemimpinan

Mudah-mudahan sapa saya ini menemui Anda dihari yang membahagiakan ini, dalam kesehatan yang prima dan hati yang damai ini dengan keluarga terkasih,

Terimalah ucapan terimakasih dari kami untuk Anda yang telah menyapa diruang yang indah ini, kami yakin bahwa Anda adalah pribadi-pribadi yang super, karena –seperti yang Pak Mario sampaikan bahwa – tidak akan ada pribadi yang tidak baik yang akan bertahan disini.

Saya juga mengucapkan selamat datang dan salam hangat untuk semua Super Members yang baru bergabung, nama-nama indah Anda menjadi bagian keluarga ini, dengannya, apapun kesibukan Anda saat ini, pastikan bahwa Anda tetap dalam integritas pribadi yang membanggakan.

Pada kesempatan ini, perkenankan saya berbagi dengan super members mengenai sebagian nasihat Pak Mario, yang pernah kita terima.

Dalam sebuah direct coaching Pak Mario menyampaikan bahwa seorang pemimpin yang baik adalah dia yang membuat yang dipimpinnya lebih banyak setia kepada yang benar. Pemimpin yang demikian akan mendapat perlindungan yang lebih baik. Perlindungan tersebut dapat berupa: rejeki, kenyamanan, kekuatan, kemakmuran, kedamaian,  dan kesehatan.

Bagaimana membangun sebuah kepemimpinan? ijinkan saya dibawah ini menyampaikan lengkah-langkah yang dapat digunakan untuk membangun kepemimpinan dalam hidup ini.

Yang pertama, adalah saling mengenal. Seorang pemimpin diharuskan untuk mengenal dirinya sendiri dan juga mengenal orang lain, Pak Mario pernah sampaikan bahwa : Bila Anda tidak mengenal diri Anda dengan baik, bagaimana mungkin Anda bisa tegas menjadikannya partner Anda.

Seorang pemimpin juga harus dikenal oleh orang lain, karena nama baiknya. Untuk ini Pak Mario menyampaikan : Membangun sebuah posisi yang kuat bagi kita, Anda dan saya; adalah membangun nama yang baik, yaitu nama yang mengindikasikan kemampuan untuk mendatangkan kebaikan.

Sebab, kita bisa menduga kualitas kemenangan seseorang dimasa depan, dengan memperhatikan apa yang sedang dipertahankannya sekarang.

Yang kedua adalah menyatukan. Pada saat seorang pemimpin membangun kebersamaan dengan saling mengenal, maka pada saat yang bersamaan dia juga harus membangun pengertian yang sama dengan orang lain mengenai peran dan tujuan yang hendak dicapai.

Untuk hal ini Pak Mario menyampaikan kepada kita bahwa;

Kualitas dari hidup Anda ditentukan oleh hubungan harmonis antara yang Anda kerjakan dan dampak dari pekerjaan Anda itu untuk orang lain.

Mohon Anda ingat bahwa, sebuah kebersamaan memerlukan satu dosis keteraturan untuk memastikan tercapainya kebersamaan yang berkualitas.

Sebab tidak ada pribadi yang bagaimana-pun Supernya, bisa mencapai kebesaran hanya dengan bermodalkan yang ada pada dirinya. Hanya orang-orang kecil yang puas dengan kesombongan palsu, yang merasa diri mereka telah cukup untuk diri mereka sendiri.

Karenanya, ujung dari rencana-rencana Anda harus menyentuh surga, tetapi tindakan Anda harus dekat dengan orang lain.

Memang semua bibit ledakan dari keprimaan diri dibangun dalam kesendirian pribadi kita, dalam impian sadar dan renungan-renungan kita; tetapi peledakan keprimaan diri ini yang sebenarnya hanya bisa terjadi dalam interaksi kita dengan orang lain.

Yang ketiga adalah cinta kasih. Seorang pemimpin yang membangun kebersamaan harus meyebarkan cinta kasih antara dirinya dengan orang lain.

Dalam hal ini Pak Mario mengingatkan kita semua;

Dan tidak ada seorangpun yang lebih mencintai, daripada yang membangun kebahagiaannya dari upaya membahagiakan pribadi yang dicintainya.

Sebab kecintaan adalah bayangan surga dengan aroma bebungaan taman langit, yang menjadi pelangi penghantar ke surga bagi dia yang setia kepada kecintaannya.

Kecintaan adalah perajut impian yang sebetulnya. Kecintaan Anda akan menciptakan bayangan-bayangan di kesadaran dan tidur Anda mengenai bentuk-bentuk indahnya di masa depan.

Bila Anda setia kepada kecintaan Anda – ia akan menunjukkan jalan-jalan untuk sampai ke keindahan masa depan Anda, ia akan juga menjadi jalan Anda, dan ia akan memastikan bahwa perjalanan Anda indah.

Yang keempat adalah saling memahami. Seorang pemimpin yang membangun kebersamaan, harus bisa saling memahami antara dirinya dengan orang lain.

Dalam hal ini Pak Mario sampaikan bahwa;

Bila Anda hanya memperhatikan diri sendiri, Anda hanya akan mengenali yang telah Anda miliki, tetapi bila Anda memperhatikan orang lain, Anda akan mengenali pada diri mereka hal-hal yang bisa menjadikan diri Anda – pribadi Super impian Anda.

Oleh sebab itu maka, bila Anda melihat diri Anda dalam diri mereka, maka berkasih sayanglah. Perhatikanlah bahwa kita hanya bisa mempelajari dari yang kita sukai, dan perhatikanlah bahwa semakin Anda menyayangi sesuatu – semakin besar yang Anda pelajari darinya.

Mohon Anda sadari bahwa, tidak mungkin ada seorang pribadi yang bisa menjadi pemimpin bagi orang lain, bila ia tidak mampu mencegah dirinya sendiri dari melakukan yang dilarangnya atas orang lain.

Maka, tumbuhlah bersama harapan orang lain, dan Anda akan tumbuh mencapai ketinggian-ketinggian yang anggun.

Yang kelima adalah saling tolong menolong. Seorang pemimpin dengan orang lain harus saling tolong menolong, baik dalam keadaan lapang maupun sempit.

Untuk hal ini yang Pak Mario sampaikan adalah;

Bila kita mengambil tanggung jawab untuk melebihkan kepemimpinan hidup kita, agar menjadi sebab bagi kebaikan hidup orang lain; maka alam akan bersikap ramah, dan menjadikan kita seorang pemimpin di muka bumi ini.

Yakinilah, bahwa dia yang melebihkan kebaikan untuk orang lain, akan dilebihkan kebaikan baginya.

Super members terkasih, demikianlah beberapa nasihat yang pernah disampaikan oleh Pak Mario, mudah-mudahan menjadi bahan renungan di sepanjang pekan ini.

Senang bersilaturrahimi dengan Anda di ruang keluarga yang hangat ini, saya turut berdoa semoga kita, Anda dan saya, menjadi pribadi-pribadi yang dimuliakan dalam kasih sayang Tuhan yang tiada batasnya. Have a super day.

Terimakasih dan Salam Super

Published in: on 12/03/2009 at 04:31  Leave a Comment  

The URI to TrackBack this entry is: https://yusufganteng.wordpress.com/2009/03/12/membangun-kepemimpinan/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: